Minggu, 01 Maret 2015

INTERAKSI MAKHLUK HIDUP DENGAN LINGKUNGAN




Oleh : Mahfud
Guru Sains SMP Nation Star Academy (NSA) Surabaya
1.      Lingkungan
Lingkungan adalah segala sesuatu yang terdapat di sekitar makhluk hidup baik secara langsung maupun tidak langsung mempengaruhi kehidupan organisme tersebut. Lingkungan terdiri atas 2 komponen utama, yaitu : Faktor Abiotik, yang terdiri atas benda – benda mati, seperti : air, tanah, udara, cahaya, suhu, kelembaban dan sebagainya. Faktor Biotik,yang terdiri atas makhluk hidup seperti : manusia, hewan, tumbuhan, mikroorganisme (jasad renik). Habitat adalah tempat hidup suatu makhluk hidup,dapat berupa darat maupun perairan.
2.      Interaksi Organisme
a.      Rantai Makanan (Food Chain) adalah peristiwa makan dan dimakan yang membentuk rangkaian lurus dan tak bercabang. Contoh rantai makanan di darat : rumput – ulat – burung – ular dan contoh rantai makanan di perairan : fitoplankton – zooplankton – ikan kecil – ikan besar.


Gambar 1. Rantai Makanan

b.      Jaring – Jaring Makanan (Food Web) adalah kumpulan rantai yang saling berhubungan antara satu dengan yang lain sehingga membentuk jaring – jaring yang rumit.


Gambar 2. Jaring – Jaring Makanan

c.       Piramida Makanan adalah komposisi rantai makanan yang makin ke atas jumlahnya makin kecil.
Gambar 3. Piramida Makanan
3.      Simbiosis
Simbiosis adalah suatu cara hidup bersama antara 2 makhluk hidup atau lebih yang berbeda dalam hubungan yang erat. Berdasarkan untung ruginya, simbiosis dibedakan menjadi 3 macam, yaitu :
a.      Simbiosis Mutualisme : simbiosis yang keduanya saling menguntungkan, contoh :
1.      Kerbau / badak dengan burung jalak
2.      Lebah / kupu – kupu dengan tanaman bunga
3.      Akar tanaman polong – polongan dengan bakteri Rhizobium radicicola



Gambar 4. Kupu – Kupu Dengan Tanaman Bunga

b.      Simbiosis Komensalisme : simbiosis yang satu untung sedang yang lain tidak dirugikan, contoh :
1.      Ikan Hiu dengan ikan Remora
2.      Tanaman Anggrek dengan tanaman mangga
3.      Tanaman paku Sarang burung dengan tanaman sawo


Gambar 5. Ikan Hiu Dengan Ikan Remora

c.       Simbiosis Parasitisme : Simbiosis yang satu untung sedang yang lain dirugikan, contoh :
1.      Kutu kepala dengan kulit kepala manusia
2.      Jamur panu dengan kulit manusia
3.      Tanaman tali putri dengan tanaman beluntas.


Gambar 6. Tanaman Tali Putri

4. Autotrof dan Heterotrof
Autotrof adalah organisme yang dapat membuat makanan sendiri (berfotosintesis).Organisme yang termasuk kelompok ini, misalnya tumbuhan hijau, alga (ganggang), lumut, tumbuhan paku dan sebagian bakteri dan di alam bertindak sebagai produsen.Sedangkan heterotrof adalah organisme yang tidak dapat membuat makanan sendiri. Organisme heterotrof dibagi menjadi :
a.      Herbivora  adalah hewan pemakan tumbuhan, contoh : sapi, kambing, kuda, kerbau.


Gambar 7. Sapi

b.      Karnivora adalah hewan pemakan daging, contoh : harimau, kucing, anjing, elang.


Gambar 8. Harimau mengejar Zebra

c.       Omnivora adalah organisme pemakan tumbuhan dan hewan , contoh : manusia, gorilla, simpanse, orangutan, ayam, tikus dan sebagainya.

Gambar 9. Simpanse

d.      Dekomposer (Pengurai) adalah organisme yang berperan menguraikan makhluk hidup yang telah mati, contoh : fungi (jamur) dan bakteri.


Gambar 10. Bakteri dan Fungi

SOAL – SOAL INTERAKSI MAKHLUK HIDUP DENGAN LINGKUNGAN

1.      Tuliskan pengertian dari lingkungan !
2.      Sebutkan 2 komponen lingkungan dan berilah masing – masing contohnya !
3.      Jelaskan pula pengertian dari habitat !
4.      Sebutkan pengertian dari rantai makanan (food chain) !
5.      Tuliskan satu contoh rantai makanan yang terjadi di darat !
6.      Tuliskan pula satu contoh rantai makanan yang terjadi di perairan !
7.      Sebutkan pengertian dari jaring – jaring makanan (food web) !
8.      Tuliskan satu contoh jaring – jaring makanan yang terjadi di darat !
9.      Jelaskan pengertian dari piramida makanan dalam suatu ekosistem !
10.  Gambarkan contoh piramida makanan disertai peranannya dalam ekosistem !
11.  Sebutkan pengertian dari simbiosis yang terjadi dalam suatu ekosistem !
12.  Sebutkan macam – macam simbiosis yang terjadi dalam suatu ekosistem !
13.  Jelaskan arti simbiosis mutualisme dan sebutkan 3 contohnya !
14.  Jelaskan arti simbiosis komensalisme dan sebutkan 3 contohnya !
15.  Jelaskan arti simbiosis parasitisme dan sebutkan 3 contohnya !
16.  Apa yang dimaksud dengan istilah organisme autotrof ? Jelaskan !
17.  Berilah 3 contoh makhluk hidup yang termasuk  organisme  autotrof !
18.  Apa yang dimaksud dengan istilah organisme heterotrof ?  Jelaskan !
19.  Apa yang dimaksud dengan herbivore, karnivora, dan omnivore dan berilah masing – masing 3 contohnya !
20.  Apa yang dimaksud dengan dekomposer (pengurai) dan sebutkan 2 contohnya !


@@@ GOOD  LUCK @@@




Rabu, 21 Januari 2015

KELANGSUNGAN HIDUP ORGANISME




Oleh : Mahfud
Guru Sains SMP Nation Star Academy (NSA) Surabaya
www.wahanaguru.blogspot.com

Setiap makhluk hidup agar tetap lestari, maka ada 3 syarat yang harus dilakukan, yaitu dapat beradaptasi, lolos seleksi alam dan dapat bereproduksi (berkembangbiak).
1.Adaptasi
Adaptasi adalah suatu cara makhluk hidup untuk menyesuaikan diri terhadap lingkungannya.Berdasarkan macamnya, adaptasi dibagi menjadi 3, yaitu Adapatasi Morfologi, Adaptasi Fisiologi, dan Adaptasi Tingkah laku.
a. Adaptasi Morfologi
Adaptasi Morfologi adalah suatu cara makhluk hidup untuk menyesuaikan diri terhadap lingkungan dengan  cara merubah bentuk dan struktur tubuhnya.Contohnya, antara lain :
1.Adanya bermacam – macam bentuk paruh burung

Gambar 1. Macam – Macam Bentuk Paruh Burung Finch
2.Adanya bermacam – macam bentuk kaki burung

Gambar 2. Macam – Macam Bentuk Kaki Burung
3. Adanya bermacam – macam bentuk mulut serangga.

Gambar 3. Macam – Macam Bentuk Mulut Serangga
b. Adaptasi Fisiologi
Adaptasi Fisiologi adalah suatu cara makhluk hidup untuk menyesuaikan diri terhadap lingkungan dengan cara merubah fungsi organ – organ tubuhnya. Contohnya, antara lain :
1. Herbivora (hewan pemakan tumbuhan) menghasilkan enzim selulose untuk mencerna serat –serat kasar dari tumbuhan.
2. Teredo navalis (sejenis Flagellata laut) mampu melubangi kapal – kapal laut yang terbuat dari kayu sebab menghasilkan enzim selulose.

Gambar 4. Teredo navalis
3. Orang yang tinggal di dataran tinggi menghasilkan eritrosit lebih banyak dibanding orang yang tinggal di dataran rendah sebab membutuhkan oksigen lebih banyak.
c. Adaptasi Tingkah Laku (Behavior)
Adaptasi Tingkah Laku (Behavior) adalah suatu cara makhluk hidup untuk menyesuaikan diri terhadap lingkungan dengan cara merubah tingkah lakunya. Contohnya, antara lain :
1. Bunglon (sejenis kadal yang hidup di pohon) dapat merubah warna kulitnya sesuai dengan warna lingkungan sekitarnya.

Gambar 5. Bunglon
2. Mamalia laut ( Paus dan Lumba – lumba ) sering muncul ke permukaan laut untuk menghirup oksigen sebab bernafas menggunakan paru – paru.

Gambar 6. Lumba - Lumba
3. Anak rayap suka mempunyai kebiasaan menjilati anus induknya untuk mendapatkan Flagellata (hewan berbulu cambuk), yaitu : Trichonympha campanula agar dapat mencerna kayu sendiri.

Gambar 7. Trichonympha campanula
2. Seleksi Alam
Seleksi alam adalah proses pemilihan oleh alam terhadap individu – individu yang dapat beradaptasi dengan lingkungan. Faktor yang mempengaruhi seleksi alam, antara lain suhu, iklim, makanan, dan perubahan lingkungan. Menurut ahli Biologi Inggris, yaitu Charles Robert Darwin, ada 3 syarat agar suatu makhluk hidup dapat lolos dari seleksi alam, yaitu :

Gambar 8. Charles Robert Darwin
a. Adanya variasi dan persaingan organism dalam satu spesies (jenis).
b. Individu yang adaptif (dapat beradaptasi) akan menghasilkan keturunan lebih banyak dibanding individu – individu yang tidak adaptif.
c. Generasi selanjutnya bagi individu yang adaptif secara bertahap mempunyai kemampuan adaptasi  yang lebih baik terhadap lingkungannya.
Contoh seleksi alam, misalnya adanya kupu – kupu Biston bitularia di Inggris. Sebelum revolusi industry jumlah kupu – kupu Biston bitularia yang warna cerah lebih banyak dibanding yang warna gelap. Namun setelah revolusi industry, justru kupu – kupu yang warna gelap lebih banyak dibanding yang warna cerah. Hal ini terjadi sebab akibat revolusi industri warna pohon menjadi gelap terkena jelaga sehingga kupu – kupu warna gelap kalau hinggap tidak terlihat predator (pemangsa)nya sedang kupu –kupu yang warna cerah  terlihat jelas sehingga  mudah dimangsa oleh predatornya.

Gambar 9. Kupu – Kupu Biston bitularia
3. Reproduksi (Berkembangbiak)
Reproduksi (Berkembangbiak) adalah suatu cara makhluk hidup untuk melestarikan jenisnya. Secara umum, reproduksi ini ada 2 macam, yaitu reproduksi vegetatif (aseksual) adalah perkembangbiakan yang tidak melibatkan gamet (sel kelamin) dan hanya melibatkan 1 induk dan reproduksi generatif (seksual) adalah perkembangbiakan yang melibatkan gamet (sel kelamin) dan melibatkan 2 induk. Sementara itu, reproduksi vegetatif (aseksual) ada 2 macam, yaitu reproduksi vegetatif  alami adalah perkembangbiakan yang tidak melibatkan gamet (sel kelamin) dan terjadi tanpa bantuan pihak lain dan reproduksi vegetatif  buatan adalah perkembangbiakan yang tidak melibatkan gamet (sel kelamin) dan terjadi dengan bantuan pihak lain (manusia).
a. Reproduksi Vegetatif Alami Pada Organisme Tingkat Rendah :
    1. Membelah diri (Pembelahan sel), contoh : Bakteri dan Protozoa.
    2. Membentuk Tunas / Kuncup, contoh : Rag.i (Saccharomyces cerevisae) dan Hydra.
    3. Membentuk Spora , contoh : Fungi (jamur) dan Plasmodium (Protozoa berspora).
    4. Fragmentasi (memotong diri), contoh : Spirogyra (Alga hijau) dan Cacing Planaria.
b. Reproduksi Vegetatif Alami Pada Tumbuhan Tingkat Tinggi : 
   1. Umbi lapis, contoh : bawang merah, bawang putih, bawang Bombay.
   2. Umbi batang, contoh : Kentang dan Ketela rambat.
   3. Umbi akar, contoh : singkong dan dahlia.
   4. Stolon (Geragih), contoh : Pegagan, rumput teki, dan strawberry.
   5. Rhizoma (rimpang / akar tinggal), contoh : Jahe, kunyit, Sansiviera.
   6. Tunas adventif , contoh : keres, cemara, bamboo, tebu, cocor bebek, begonia.
c. Reproduksi Vegetatif  Buatan Pada Tumbuhan Tingkat Tinggi :
   1. Mencangkok, contoh : mangga, jambu air, jambu biji, jeruk.
   2. Stek, contoh : kembang  sepatu, bunga mawar, bunga melati.
   3. Merunduk, contoh : bunga mentega, bunga anyelir, bunga melati.
  4. Okulasi (tunas), contoh : rambutan, durian, mangga, jambu.
  5. Mengenten (menyambung), contoh : mangga, bougenville, rambutan.
  6. Kultur jaringan, contoh : anggrek, bawang putih, pisang Cavendis.
d. Reproduksi Generatif  (Seksual) Pada Tumbuhan : Menggunakan Bunga.
e. Reproduksi Generatif (Seksual) Pada Hewan Tingkat Rendah :
   1. Isogami (Homogami) : Chlamidomonas (hewan berbulu cambuk).
   2. Anisogami (Heterogami) : Plasmodium (hewan berspora)
  3. Konjugasi : Paramaecium (hewan berambut getar)
  4. Partenogenesis : Lebah madu.
f. Reproduksi Generatif  (Seksual) Pada Hewan Tingkat Tinggi :
  1. Fertilisasi Eksternal, yaitu pembuahan terjadi di luar tubuh, contohnya : Pisces (ikan) dan Amphibia (Katak).
  2. Fertilisasi Internal, yaitu pembuahan terjadi di dalam tubuh individu betina, dibagi menjadi 3 macam, yaitu :
       a. Ovovivipar ( bertelur – beranak ), contohnya : Kadal, ulat, penyu, buaya, komodo.
       b. Ovipar (bertelur), contohnya : ayam, itik, angsa, merpati, cendrawasih, kasuari.
       c. Vivipar (beranak), contohnya : kelinci, tikus, kambing, kuda, kera, sapi, manusia.

SOAL – SOAL KELANGSUNGAN HIDUP ORGANISME
1. Sebutkan 3 syarat agar makhluk hidup tetap dapat melangsungkan kehidupannya !
2. Jelaskan pengertian dari adaptasi pada makhluk hidup !
3. Sebutkan macam – macam adaptasi dan jelaskan pula masing – masing artinya !
4. Tuliskan 3 contoh dari adaptasi morfologi !
5. Tuliskan pula 3 contoh adaptasi fisiologi !
6. Tuliskan juga 3 contoh adaptasi tingkah laku !
7. Jelaskan pengertian dari seleksi alam (nature of selection) !
8. Siapakah tokoh yang dianggap berjasa dalam seleksi alam makhluk hidup ?
9. Sebutkan 3 syarat suatu makhluk hidup dapat lolos dari seleksi alam !
10. Berilah contoh proses seleksi alam yang terjadi pada suatu makhluk hidup !
11. Jelaskan pengertian dari reproduksi (perkembangbiakan) suatu makhluk hidup !
12. Jelaskan perbedaan antara reproduksi vegetatif (aseksual) dengan reproduksi generatif (seksual) pada suatu makhluk hidup !
13. Jelaskan pula perbedaan antara reproduksi vegetatif alami dengan reproduksi vegetatif buatan pada suatu makhluk hidup !
14. Tuliskan 4 macam reproduksi vegetatif alami pada organisme tingkat rendah beserta contohnya masing – masing !
15. Tuliskan 6 macam reproduksi vegetatif alami pada tumbuhan tingkat tinggi beserta contohnya masing – masing !
16. Tuliskan pula 6 macam reproduksi vegetatif buatan pada tumbuhan tingkat tinggi beserta contohnya masing – masing !
17. Gambarkan bagian – bagian dari bunga sebagai organ reproduksi generatif  tumbuhan tingkat tinggi !
18. Tuliskan 4 reproduksi generatif pada hewan tingkat rendah dan sebutkan  contohnya masing – masing !
19. Reproduksi generatif pada hewan tingkat tinggi, berdasarkan cara fertilisasinya ada 2 macam, yaitu fertilisasi eksternal dan fertilisasi internal. Jelaskan pengertian fertilisasi eksternal dan sebutkan contohnya masing – masing !
20. Jelaskan pula pengertian dari fertilisasi internal dan sebutkan pula contohnya masing – masing !

@@@ GOOD  LUCK @@@